EPIDEMI AI YANG TERUS BERLANJUT MERUGIKAN EKSPOR UNGGAS RUSIA

Wabah baru flu burung (AI) yang sangat patogen di Siberia berdampak negatif pada ekspor unggas Rusia. Wabah AI telah dilaporkan di 4 wilayah Rusia, kata Albert Davleyev, presiden badan konsultasi Rusia Agrifood Strategies.

Peternak unggas di Chelyabinsk Oblast dan Omsk Oblast tidak diizinkan mengekspor unggas di dalam Customs Union, dan Chelyabinsk Oblast juga kehilangan izin untuk menjual produk unggas ke Cina, kata Davleyev.

Epidemi telah berdampak negatif pada beberapa perusahaan. Perusahaan agrikultur Ravis dan Zdorvaya Ferma, keduanya terletak di Chelyabinsk Oblast, menjual daging ayam broiler ke Cina tetapi terkena pemberlakuan pembatasan ekspor.

Badan kedokteran hewan Rusia Rosselhoznador telah bernegosiasi dengan layanan bea cukai Cina, membahas kemungkinan mengizinkan peternakan unggas Rusia dengan tingkat perlindungan sanitasi tertinggi untuk melanjutkan ekspor. Davleyev menambahkan bahwa bahkan tanpa izin ini, pembatasan ekspor tidak akan terlalu merugikan peternakan yang terkena dampak, karena penjualan mereka ke pelanggan non-Rusia dibatasi hingga 10% dari keseluruhan penjualan.

Pada tahun 2020, peternak unggas Rusia berencana untuk menjual 280.000 ton daging unggas kepada pelanggan non-Rusia, naik 33% dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, kata Sergey Lakhtykhov, direktur umum serikat produsen unggas Rusia.

Baca Juga:   BBLITVET GELAR BIMBINGAN TEKNIS KESEHATAN HEWAN

Rusia berencana untuk meningkatkan ekspor unggasnya dalam beberapa tahun mendatang, kata Lakhtykhov. Fokus utamanya adalah pada produk unggas halal. Pada 2019, keseluruhan penjualan di pasar unggas halal global bernilai sekitar US $ 1,17 triliun. Rusia hanya menyumbang Rub 34 miliar (US $ 500 juta) dari pasar ini. Rusia memproduksi sekitar 650.000 ton unggas halal per tahun.

sumber : poultryworld.net

Similar Posts:

  • Comments
  • 0

Sign up for Newsletter

Sign up to get our latest exclusive updates, deals, offers and promotions.