Breaking News

TANTANGAN PRODUKSI DAGING BIAKAN (CULTURED MEAT)

Daging biakan dapat dibuat untuk berbagai jenis hewan seperti tikus, babi, ayam, sapi bahkan daging manusia. Daging biakan adalah daging yang ditumbuhkan di laboratorium (daging in vitro) menjadi topik perbincangan di berbagai media karena merupakan hal baru dan juga menjadi jalan keluar kebutuhan daging untuk manusia di masa mendatang, terutama bagi mereka yang masih mau makan daging atau tidak merubah pola makannya tetapi merasa lebih bertanggung jawab terhadap dunia.
Data produksi dan konsumsi daging di berbagai negara di dunia akan terus meningkat sejalan dengan naiknya pendapatan penduduk. Peningkatan konsumsi daging berkorelasi dengan pendapatan per kapita, dimana makin tinggi pendapatan penduduk maka terjadi perubahan pola makanan dengan meningkatkan konsumsi protein hewani. Hal ini nampak tidak hanya di negara miskin dan pendapatan menengah, tetapi juga dijumpai di negara maju meskipun lebih melandai.
Daging Biakan. (Sumber: Sauthey (2020) Food Navigator).
Untuk memenuhi kebutuhan daging yang terus meningkat, maka diperlukan peningkatan produksi ternak yang umumnya diperoleh dari tiga jenis daging utama, yaitu daging ayam, babi dan sapi. Akan tetapi peningkatan produksi ternak di dunia mengalami berbagai tantangan, tidak hanya dari teknik produksinya, tetapi ketersediaan sumber daya seperti lahan untuk pakan, air, manusia, termasuk lingkungan dan keberlanjutannya (sustainability).
Pertimbangan Manghasilkan Daging Biakan
Berbagai argumentasi mengenai keinginan mengembangkan daging biakan dikemukakan berbagai pihak. Pertama, bahwa… Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi Juni 2021.
Ditulis oleh:
Prof (Riset) Dr Ir Budi Tangendjaja MSc MAppl
Peneliti Utama Bidang Pakan dan Nutrisi Ternak,
Balai Penelitian Ternak (Balitnak),
Pusat Penelitian dan Pengembangan Peternakan Bogor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *