Breaking News

MUSIM PENGHUJAN MIKOTOKSIN TETAP JADI ANCAMAN

MUSIM PENGHUJAN MIKOTOKSIN TETAP JADI ANCAMAN
Data dari Badan Pusat Statistik terkit survei struktur ongkos peternakan pada 2017, menunjukkan bahwa persentase terbesar dari komponen biaya peternakan adalah pakan. Untuk ayam pedaging sekitar 57% biaya berasal dari pakan, sedangkan ayam petelur jauh lebih tinggi yakni diangka 70%. Pada ternak ruminansia rata-rata ongkos pakan berkisar 51-67%.
Tentunya dengan biaya sebesar itu pakan diharapkan dapat menjadi sumber nutrisi dalam menunjang performa ternak agar tetap sehat. Namun, bagaimana jika ternyata dalam pakan malah terdapat cemaran mikotoksin yang merugikan kesehatan ternak yang berujung pada kerugian ekonomi peternak akibat ternakya sakit?. Oleh karenanya hal tersebut perlu dicermati peternak agar pakan yang dikonsumsi aman dan menyehatkan ternak.
Sekilas Mikotoksin
Sebagaimana diketahui mikotoksin merupakan metabolit sekunder yang dihasilkan oleh kapang alias jamur pada kondisi lingkungan yang ideal, mikotoksin bisa tumbuh pada hampir semua jenis komoditi hasil pertanian di seluruh dunia, tentunya yang disoroti dalam pakan yakni jagung. Hingga kini, lebih dari 300 jenis toksin telah teridentifikasi yang berasal lebih dari 100.000 spesies kapang/jamur.
Menurut Regional Technical & Marketing Director Biomin, Justin Tan, dalam sebuah webinar mengatakan masalah mikotoksin merupakan masalah klasik yang terus berulang dan sangat sulit diberantas di seluruh dunia terutama di negara beriklim tropis.
“Banyak faktor yang memengaruhi kenapa mikotoksin sangat sulit diberantas, misalnya saja dari cara pemanenan, pengolahan dan bahkan penyimpanan bahan baku pakan yang salah,” tuturnya.
Justin memberi contoh… Selengkapnya baca di Majalah Infovet edisi Februari 2022. (CR)

Leave a Reply

Your email address will not be published.