KREATIF TINGKATKAN PRODUKSI, EKSPOR OBAT HEWAN INDONESIA TEMBUS 93 NEGARA

 

Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian mengklaim bahwa saat ini Indonesia telah mampu mengekspor obat hewan ke 93 negara. Angka itu meningkat 35% bila dibandingkan periode 2015 yang berjumlah hanya 35 negara.

Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Peternakan Ditjen PKH Kementan, Fini Murfiani, mengatakan sejalan dengan itu, nilai ekspor obat hewan juga terus meningkat setiap tahunnya.

Kementan mencatat, dalam kurun waktu 2015 sampai 2018, nilai ekspor obat hewan mencapai Rp23,54 triliun. Kemudian terdapat 10.231 juta dosis sediaan biologic, farmasetik, premiks, dan bahan baku obat hewan. Kuantitasnya mencapai 635,79 ribu ton.

“Nilai ekspor obat hewan yang terus meningkat setiap tahun tidak terlepas dari adanya penjaminanan mutu, khasiat, dan keamanan obat hewan tersebut,” kata Fini dalam pelepasan ekspor obat hewan oleh PT Nutricell Pasific di Jakarta, www.wartaekonomi.co.id, Rabu (6/2/2019).

Peningkatan nilai ekspor ini lanjut dia tentunya sangat menggembirakan bagi dunia usaha di bidang obat hewan. Hal ini menunjukkan bahwa obat hewan mempunyai kontribusi yang besar dalam peningkatan devisa negara. Sekaligus merupakan keberhasilan yang luar biasa dari Kementerian Pertanian dalam rangka mewujudkan kesejahteraan masyarakat terutama di bidang obat hewan.

Baca Juga:   KUARTAL III 2020, LABA PT CHAROEN POKPHAND INDONESIA TBK TURUN 10,94% YOY

Ia pun mengapresiasi langkah ekspor obat hewan yang dilakukan  PT Nutricell Pasific sebanyak 6 ton obat atau senilai US$ 2,4 miliar ke Vietnam.”Sebanyak enam ton produk tersebut diekspor ke Vietnam. Ini merupakan komitmen kita untuk meningkatkan nilai ekspor sehingga produk Indonesia yang berkualitas semakin dikenal di dunia,” kata Fini.

Fini mengatakan nilai ekspor produk obat hewan ke Vietnam selama tahun 2018 untuk sediaan biologik sebanyak 1,2 miliar dosis dengan nilai Rp51,99 miliar. Sediaan farmasetik sebanyak 170.368 ton senilai Rp18 miliar. Sedangkan untuk sediaan premiks dan bahan baku obat hewan sebanyak 9,5 juta ton dengan nilai sebesar Rp217,4 miliar. sehingga total ekspor obat hewan ke Vietnam pada tahun 2018 sebanyak Rp287,4 miliar.(Ef)

Similar Posts:

Baca Juga:   SOLUSI PENGENDALIAN AI PADA BROILER

  • Comments
  • 0

Sign up for Newsletter

Sign up to get our latest exclusive updates, deals, offers and promotions.