Meneropong prospek emiten poultry CPIN, JPFA dan MAIN di tahun 2020

Sempat tersendat di 2019, sektor pakan ternak alias poultry bakal membaik di tahun depan. Para analis sepakat, kenaikan konsumsi ayam dan telur serta kebijakan proaktif pemerintah dapat mengangkat kinerja sektor ini di tahun depan.

Seperti diketahui, tahun ini nasib perusahaan di sektor ini kurang menggembirakan. Penyebabnya, kelebihan pasokan ayam jenis broiler maupun day old chicken (DOC).

Selain itu, permintaan masyarakat terhadap ayam pada semester pertama pun cenderung melambat. Alhasil, kinerja perusahaan poultry tahun ini terlihat tertekan.

Namun, Analis Kresna Sekuritas Timothy Gracianov memperkirakan, tahun depan kinerja emiten saham di sektor ini bangkit karena harga jagung stabil. Jagung merupakan komponen utama dalam produksi pakan ternak.

Selain itu, pemerintah sudah menerapkan beberapa kebijakan preventif untuk menjaga stabilitas harga ayam dan DOC.

“Untuk segmen penjualan ayam broiler memang masih perlu diawasi secara ketat karena masih adanya populasi yang melebihi dari tingkat konsumsi. Sekarang pemerintah sepertinya lebih terbuka dengan data populasi ayam dan penyesuaian yang dilakukan di muka,” kata Timothy.

Baca Juga:   Penurunan Laba Charoen Pokphand Indonesia 26% pada kuartal III 2019

Analis Reliance Sekuritas Anisa Septiwijaya menambahkan, program culling atau pemusnahan ayam broiler yang dilakukan pemerintah sepanjang semester kedua bisa mulai terlihat dampaknya di kuartal I tahun depan.

“Program culling yang dilakukan pemerintah sejak pertengahan tahun sudah mulai terasa di Januari-Februari 2020. Lagipula saat ini harga ayam pun sudah mulai stabil,” kata dia.

Narasumber : https://amp.kontan.co.id

Similar Posts:

  • Comments
  • 0

Sign up for Newsletter

Sign up to get our latest exclusive updates, deals, offers and promotions.